Press "Enter" to skip to content

Percaya Dukun, Orang Tua Tenggelamkan Anaknya Sampai Tewas

Kepolisian Resor (Polres) Temanggung, Jawa Tengah, terus mendalami kasus dugaan pembunuhan terhadap Aisyah, bocah 7 tahun asal Desa Congkrang, Kecamatan Bejen, Kabupaten Temanggung.

Setidaknya 4 orang telah diperiksa polisi atas kasus ini. Mereka adalah ayah korban (M), ibu korban (S) dan tetangga korban (H dan B)

RITUAL RUWAT

Hasil pemeriksaan sementara terungkap bahwa orangtua bocah 7 tahun itu terpengaruh bujuk rayu seorang berinisial H yang menyarankan agar korban diruwat agar tidak nakal.
Adapun, di desa tersebut H dikenal sebagai ‘orang pintar’ atau dukun.

“Dugaan awal sementara, orangtua korban mau melakukan tindakan itu atas pengaruh bujuk rayu H, yang dikenal sebagai orang “pintar” atau dukun.

Baca juga  Update Positif Corona 3 Desember: Pecah Rekor Bertambah 8.369, Total 557.877 Pasien

Saat itu kondisi A diyakini nakal, lalu H mengatakan “wah, anak itu dihinggapi dunia lain”,” jelas Kapolres Temanggung, AKBP Benny Setyowadi di Mapolres Temanggung, Selasa (18/5/2021).

MOTIFNYA

Ritual ruwat yang diminta H, lanjut Benny, adalah dengan menenggelamkan korban di bak mandi hingga akhirnya meninggal dunia.

Orangtua korban yang juga diduga dibujuk B, melakukan aksi sadis itu pada bulan Januari 2021.

“Orangua korban, disuruh H, juga B, agar korban diruwat, caranya dengan ditenggelamkan.
Itu motif sementara,” jelas Benny.

Dikatakan Benny, hingga saat ini polisi masih melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) untuk mengumpulkan buktu-bukti dugaan pembunuhan tersebut.
Polisi juga terus menggali informasi dari para saksi di sekitar TKP.

Baca juga  Setelah Tolak Omnibus Law, Serikat Buruh Minta Kenaikan Upah 8 Persen Mulai 2021

Sejauh ini polisi juga belum dapat mengungkap hasil otopsi jasad korban oleh tim Kedokteran Polisi (Dokpol) Polda Jateng.

“(Hasil otopsi) masih digarap, mudah-mudahan dalam waktu dekat hasilnya akan kita sampaikan,” ucapnya.

Benny menegaskan, pasal yang disangkakan untuk kasus ini adalah UU nomor 17/2016 tentang Perlindungan Anak, Pasal 76 huruf c dan Pasal 80 Subsider Pasal 44 UU nomor 23/2004 tentang Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRD), ditambah Pasal 338 KUHP.

“Pasal yang kita kenakan berlapis, ancaman hukumannya 15 tahun penjara dan atau denda Rp 3 miliar,” sebutnya.

Pada kesempatan itu, Benny meminta masyarakat untuk tetap menjaga kondusifitas lingkungan masing-masing dan tidak mudah terpengaruh dengan hal buruk yang sampai menimbulkan korban.

Baca juga  Jangan Tergiur  Umrah Harga Murah

“Tolong betul-betul dipikir ulang kalau ada nilai-nilai yang berlaku di masyarakat. Kalau pun ada kenakalan anak pasti ada cara pembenahan, bukan dengan KDRT,” tegas Benny. Bagus

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *