Keren, Siswa Jatim Paling Banyak Diterima Perguruan Tinggi Negeri

Sejak tahun 2020 Jawa Timur berhasil mempertahankan prestasi sebagai provinsi yang siswanya paling banyak diterima Perguruan Tinggi Negeri melalui jalur tes maupun tanpa tes.

Seleksi Nasional Berdasarkan Prestasi (SNBP) dan Seleksi Nasional Berdasarkan Tes (SNBT) merupakan cara agar bisa melanjutkan studi ke jenjang Perguruan Tinggi Negeri (PTN). Untuk yang keempat kalinya berturut-turut selama empat tahun terakhir, Jawa Timur menjadi provinsi dengan jumlah siswa paling banyak diterima dalam Seleksi Nasional Berdasarkan Prestasi (SNBP) dan Seleksi Nasional Berdasarkan Tes (SNBT) tahun 2023.
Di jalur SNBP 2023, total sebanyak 23.477 siswa lulusan SMA/SMK Jatim yang berhasil diterima PTN. Jumlah ini menempati urutan pertama nasional. Sedangkan untuk jalur SNBT, total ada sebanyak 35.862 siswa Jawa Timur yang berhasil diterima di PTN. Jumlah itu juga menempati urutan pertama nasional.

Peran Aktif Para Guru
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menyampaikan syukur dan apresiasinya pada seluruh siswa, guru dan juga wali murid yang telah berhasil memberikan dukungan dan support kepada para siswa Jatim sehingga bisa menempati urutan pertama nasional.
“Alhamdulillah tahun ini Jatim kembali menjadi yang paling banyak siswa yang diterima di PTN baik di jalur tanpa tes atau SNBP maupun yang dengan tes atau SNBT. Capaian ini mempertahankan prestasi Jatim selama empat tahun berturut-turut untuk siswa paling banyak diterima PTN tanpa tes sejak tahun 2020. Begitu juga untuk jalur yang dengan tes kita juga berhasil mempertahankan capaian sejak tahun 2021,” kata Khofifah di Grahadi, Selasa (15/8/2023).
Khofifah mengatakan, prestasi ini merupakan hasil kerja keras dan peran aktif dari para guru dan kepala sekolah yang secara maksimal memberikan pendampingan intensif pada siswa dengan melakukan banyak simulasi ujian ataupun berbagai latihan soal. Hal tersebut merupakan langkah paling efektif untuk mempersiapkan siswa menghadapi soal-soal yang diujikan sekaligus menakar tingkat kesulitan soal.
“Dua jalur seleksi PTN ini tidak mudah. Pesaingnya ratusan ribu, dan sangat ketat. Terlebih aturan baru model soal SNBT tahun ini tentu membuat guru dan kepala sekolah harus berfikir serius menyusun strategi agar siswanya diterima pada PTN yang dituju. Begitu juga pada jalur (SNBP) yang diseleksi melalui nilai akademik. Tentu disampaikan Khofifah hal ini menjadi suatu kebanggan bagi kami saat Jawa Timur kembali menjadi provinsi terbanyak yang mendominasi siswanya diterima PTN melalui jalur SNBP dan SNBT berturut-turut,” imbuhnya.

Konsultasi Akademik
Menurut Khofifah, keberhasilan siswa dari Jawa Timur masuk Perguruan Tinggi Negeri (PTN) baik tanpa tes maupun melalui tes berkat persiapan matang dari para guru serta keseriusan para siswa.Salah satu usaha yang dilakukan yaitu dengan membuka konsultasi karir dan akademik melalui peran optimal guru BK. Selanjutnya, mencari informasi intensif soal beasiswa di berbagai perguruan tinggi baik dalam maupun luar negeri. Hal tersebut perlu dilakukan sosialisasi sedini mungkin agar siswa mempersiapkan prestasi akademiknya dengan matang.
“Bahkan bisa saja jika persiapan yang dilakukan sudah sangat matang, siswa kita tidak hanya terbanyak diterima PTN dalam negeri tapi bisa juga diterima di PTN luar negeri,” tegasnya.
Khofifah menambahkan, pada jalur SNBP tahun ini, Jatim juga menjadi daerah yang siswanya terbanyak diterima PTN dengan menggunakan KIP Kuliah. Tercatat sebanyak 5.624 siswa Jatim diterima. Sementara di posisi kedua, ditempati Aceh dengan 3.956 siswa. Jumlah tersebut terdapat selisih yang besar yaitu 1.668 siswa (42,16%). Pada tahun 2022 lalu, Jawa Timur juga menempati peringkat pertama nasional dengan penerimaan tertinggi KIP Kuliah pada jalur SNBP yaitu sebanyak 4.391 peserta.
“Capaian ini tentu menjadi bukti bahwa siswa kita memiliki kompetensi unggul yang layak bersaing dengan daerah-daerah lain,” pungkas Khofifah. (Lina)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed