BI Prediksi Akhir 2023 Inflasi Jatim Tembus 3,5 Persen

Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak menghadiri High Level Meeting (HLM) dan Rapat Koordinasi Tim Pengendalian Inflansi Daerah (TPID) Dalam Rangka Jelang Akhir Tahun 2023 di Hotel Vasa Surabaya, Jumat (20/10). Di rapat itu, Emil berharap ada mekanisme yang dapat digunakan secara cepat dalam menghadapi inflasi. Dijelaskan Emil, sebagai provinsi produsen utama komoditas pangan nasional, Jatim dihadapkan pada dilema tingkat inflasi yang disebabkan oleh komoditas pangan. Pasalnya, menurut data BPS Jatim, tingkat inflasi bulanan Jawa Timur adalah sebesar 0,32% (m-to-m) dengan komoditas beras menyumbang inflasi sebesar 0,29%. Menurutnya JatimĀ  adalah produsen beras. “Jadi kita swasembada dan ada surplusnya. Tapi kita tidak bisa melarang orang luar Jawa untuk makan beras kita, karena ini NKRI bukan batas negara,” ungkapnya.

Kemudian kalau daerah lain kekurangan stok, paparnya lagi, maka mereka akan mengekspor kelangkaan itu ke Jawa Timur dengan mengambil barang dari Jawa Timur. “Makanya sendi-sendi dari mulai produsen sampai ke pasar itu harus terkoneksi dan terpantau,” tegasnya.

Baca juga  KPPU: Periode Idul Fitri 1445 H, Harga Pangan di Jatim Terkendali

Menurut Emil kenaikan harga dapat didorong oleh berbagai hal. Entah itu kenaikan harga produksi maupun kelangkaan bahan. Maka, diskusi pada HLM ini harus melahirkan sistem yang dapat menyelesaikan hal tersebut. “Saya minta tolong agar ada mekanisme untuk gerak cepat manakala kenaikan harga itu entah karena cost push atau memang terjadi kelangkaan supply. Jadi daerah yang harganya tinggi bisa mendapat manfaat dari daerah yang harganya lebih rendah kalau memang masih surplus,” katanya.

Lebih jauh, Emil menjelaskan bahwa mekanisme ini penting untuk keberlangsungan petani dan peternak. Mengingat, kontribusi Jawa Timur terhadap beberapa pangan nasional sangat prominent. Antara lain padi 17,40%, jagung 31,26%, bawang merah 24,00%, gula 49,58%, telur ayam 23,56%, daging ayam 15,58%, dan daging sapi 22,25%. “Tapi ini ada simalakamanya. Kalau harga naik karena memang sarana produksinya naik, lantas untuk stabilisasi harga langsung kita guyur pakai operasi pasar, yang kasihan petani dan peternak,” katanya.

Baca juga  KPPU Rangkul NU Muhammadiyah Wujudkan Sejuta Penyuluh UMKM

Hal ini, sebut Emil, bukan karena pemerintah tidak peduli konsumen. Melainkan upaya menjaga keseimbangan. Untuk itu, saat ini TPID Jawa Timur melakukan enam upaya konkret pengendalian inflasi yang sesuai arahan Menteri Dalam Negeri. Yaitu dengan melaksanakan operasi pasar murah, sidak ke pasar dan distributor agar tidak menahan barang, gerakan menanam, kerjasama intra provinsi, merealisasikan belanja tidak terduga (BTT) guna menjaga inflasi, serta dukungan transportasi dari APBD.

Tak hanya itu, pada HLM ini ini juga dilaksanakan dua agenda penandatanganan kerjasama guna memperkuat ekosistem pengendalian inflasi pangan di Jawa Timur. Yakni penandatanganan kerjasama intra daerah Jawa Timur antara BUMN, BUMD provinsi, BUMD kabupaten/kota, dan pengelola pasar. Serta penandatanganan Komitmen Program Penguatan Korporasi Petani untuk meningkatkan kesejahteraan petani dengan off-farm mindet sekaligus mengendalikan inflasi.

Baca juga  Arus Balik Lebaran, Lonjakan Penumpang Kereta Api di Stasiun Mojokerto Sebesar 5 Persen

Di tempat yang sama, Kepala Kantor Wilayah Bank Indonesia Jawa Timur Doddy Zulverdi mengakui bahwa dampak El Nino, maka kenaikan harga minyak dunia menjadi pemicu infasi. Bahkan jika tidak segera diatasi, tegasnya, maka kemungkinan inflasi hingga akhir 2023 menembus angka 3,5 persen. Melihat pola grafik, terang Doddy, inflasi naik saat akhir tahun. Ini harus diwaspadai. Meski nanti tahun depan inflasi Jatim diperkirakan masih rendah 2,5 persen. “Kami melihat ini perlu diwaspadai,” tegasnya. (Ra/Bagus)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed