Pemkot Surabaya Kendalikan Inflasi Melalui Aplikasi ‘Cak Bapok’

Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya, melalui Dinas Koperasi Usaha Kecil dan Menengah dan Perdagangan (Dinkopumdag) Kota Surabaya, terus berinovasi dalam menekan inflasi dan meningkatkan kelas UMKM. Terbaru, Dinkopumdag Surabaya, membuat aplikasi baru bernama CAK BAPOK (Cek Harga Kulak Bahan Pokok).

Kepala Dinkopumdag Kota Surabaya, Dewi Soeriyawati menjelaskan, CAK BAPOK merupakan platform e-Commerce, yang mempertemukan, antara pedagang dengan penyedia barang untuk semua komoditi, baik dari distributor, maupun kelompok tani/peternak, dari daerah-daerah penghasil bahan pokok, yang sebelumnya telah bekerjasama dengan Pemkot Surabaya. Aplikasi ini akan menjawab, semua kebutuhan pedagang untuk mendapatkan informasi, komoditi bahan pokok dengan harga terbaik, dan paling kompetitif.

“CAK BAPOK kami desain sekali klik, artinya dengan satu kali klik, nanti akan muncul semua komoditi kebutuhan bahan pokok, sehingga pedagang mendapatkan pilihan informasi barang, dan harga yang paling kompetitif. Jadi, ini akan memutus mata rantai, yang terlalu banyak dari tangan ke tangan, dan memastikan harganya lebih murah,” kata Dewi di ruang kerjanya, Sabtu (9/12).

Baca juga  Bupati Mojokerto Sholawatan Hadiri Ruwah Desa Tawangsari

Menurutnya, dengan memutus mata rantai itu, maka pemkot akan bisa mengendalikan harga pasar, dan tentunya juga akan bisa menekan inflasi, di Kota Surabaya. Bahkan, hal itu juga akan berdampak pada UMKM, di Surabaya. Ketika UMKM kulakan barang dengan harga murah, dan dijual dengan harga yang kompetitif, maka pasti transaksinya akan semakin cepat, dan semakin banyak omsetnya.

“Alhasil, UMKM Surabaya bisa naik kelas, karena perputaran barang yang terjual juga semakin banyak. Jadi, aplikasi ini selain bisa mengendalikan inflasi, juga bisa meningkatkan kelas UMKM Surabaya,” katanya.

Ia juga menjelaskan, lebih lanjut isi di dalam aplikasi itu. Di antaranya ada tools untuk pedagang pasar, pedagang toko kelontong, dan tools untuk distributor, yang penggunaannya berbeda-beda. Bahkan, di dalam aplikasi ini juga ada tools IKP, atau Indeks Kecukupan Pangan, di Kota Surabaya.

“Contohnya kalau kita berbicara komoditas beras. Maka, di dalam aplikasi ini kita bisa tahu kebutuhan beras berapa, dan ketersediaannya, hingga saat ini berapa, sehingga kita bisa bilang ketersediaan pangan beras, di Surabaya aman karena kita sudah punya data riil, di dalam aplikasi itu,” kata dia.

Baca juga  Pemkot Mojokerto Beri Layanan Tera dan Cek BDKT Gratis

Dewi juga memastikan distributor besar, yang sudah tergabung dalam aplikasi ini, sementara ini baru ada empat, yaitu RPH, Pasar Induk Sidotopo Surabaya (PISS), Bulog, dan Koperasi Bina Raharja. Namun, ke depan distributor ini akan terus ditambah, termasuk para petani yang merupakan binaan dari DKPP (Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian), Kota Surabaya. “Rencana kita ke depan semuanya bisa masuk di sini, bisa mewadahi semua kebutuhan pasar,” tegasnya.

Sedangkan yang bisa memanfaatkan, atau yang bisa membeli di aplikasi ini, adalah semua pelaku usaha di Kota Surabaya. Namun, ia mengakui ada prioritas yang harus didahulukan, yaitu para pedagang pasar dan juga para pelaku usaha toko kelontong, binaan Pemkot Surabaya. “Terutama para pelaku usaha yang berasal dari keluarga miskin, supaya mereka bisa naik kelas,” kata dia.

Baca juga  Pentingnya Bersikap Asertif Ketika Dibully

Dewi menambahkan, yang paling menarik dari aplikasi ini, adalah para pedagang bisa kulakan, tanpa harus keluar rumah, atau keluar pasar lagi, karena nantinya barang yang sudah dipesan dan dibeli, melalui aplikasi itu akan dikirimkan, oleh jasa ekspedisi, atau kurir yang sudah disiapkan. Bahkan, kurirnya nanti akan diambil dari warga miskin, yang telah terdata di internal Pemkot Surabaya.

“Jadi, kita sekalian pemberdayaan masyarakat, sehingga ini juga dapat membuka lapangan pekerjaan, bagi warga miskin. Kita berharap dengan menjadi kurir di CAK BAPOK, mereka dapat menambah penghasilan lebih dan bahkan kalau bisa terangkis, dari garis kemiskinan, dan ini sejalan dengan program pemkot, dalam rangka mengentas kemiskinan di Surabaya,” pungkasnya. (yunus)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed