Pemkot Surabaya Optimalkan Pelayanan Adminduk Selesai 24 Jam

Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya, mengoptimalkan seluruh pelayanan administrasi kependudukan (adminduk), bisa selesai dalam waktu 24 jam, atau satu hari. Hal ini sebagai bentuk komitmen pemkot, dalam percepatan pelayanan publik dan memangkas rantai birokrasi, pada tahun 2024.

“Jadi pelayanan adminduk seperti KTP (digital), akta kematian, perubahan akta, memasukan akta, itu sehari harus jadi. Ketika sudah masuk ke kelurahan, Balai RW, masuk ke aplikasi, maka maksimal besok di 24 jam harus selesai,” kata Wali Kota Surabaya, Eri Cahyadi, Selasa (2/01).

Wali Kota Eri menyebut, bahwa akan ada sanksi berupa pemotongan tunjangan kinerja, bagi petugas yang melakukan keterlambatan. Ini karena proses administrasi kependudukan sebenarnya, tidak membutuhkan waktu lama.

“Karena izin itu tidak lama. Kan izin sudah pasti syaratnya, kenapa sampai terlambat. Kecuali kalau blangko KTP,”” ujarnya.Terkait cetak KTP konvensional, Wali Kota Eri mengimbau warga Surabaya, tidak perlu khawatir. Sebab, pemerintah pusat telah mengganti KTP konvensional, dengan Identitas Kependudukan Digital (IKD) atau e-KTP.

Baca juga  Kunjungi Desa Jumeneng, Bupati Mojokerto Ajak Warga Cegah Stunting

“Kalau KTP (konvensional) jangan bilang terlambat. Karena masyarakat Surabaya ini kalau tidak pegang KTP, tidak dicetak, itu gak marem (tidak puas). Tetapi saya katakan untuk warga Surabaya, sekarang sudah diganti KTP digital,” terangnya.Menurutnya, pencetakan KTP konvensional bisa dilakukan, apabila blangko dari pemerintah pusat tersedia. Namun sebagai gantinya, warga bisa memanfaatkan IKD, atau KTP Digital.

“Karena yang namanya blangko KTP itu sudah ada antreannya. Jadi jangan mengatakan (cetak KTP) terlambat, tapi lihat ketika dia urus KTP, kalau mau cetak KTP, dia di urutan nomor berapa,” imbuhnya.

Nah, ketika antrean cetak KTP konvensional masih panjang, warga tersebut sementara waktu bisa menggunakan IKD. Aktivasi IKD bisa dilakukan langsung, ke kantor Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dispendukcapil), Kota Surabaya.

“Misal dia (cetak KTP) di urutan 600, yang datang 300, yang dikasih 300 dulu, yang 600 tidak bisa duluan. Jadi semua pelayanan publik sehari jadi, kecuali untuk cetak KTP, karena kita tunggu blangko, dari pemerintah pusat,” jelasnya.

Baca juga  Operasi Pasar 3 Hari dalam Sepekan, Pemkot Mojokerto Berharap Harga Beras Stabil

Sementara itu, Kepala Dispendukcapil Kota Surabaya, Eddy Christijanto menyampaikan, pelayanan 24 jam memang sudah berjalan. Namun, pihaknya terkadang mengalami kendala, salah satunya soal persyaratan, yang diajukan pemohon kurang lengkap.

“Pemohon itu ketika mengajukan, untuk mendapatkan pelayanan sudah dapat E-kitir, dimasukkan melalui Klampid New Generation (KNG), kemudian masuk ke Sistem Informasi Administrasi Kependudukan (SIAK) di pusat, tetapi terkadang persyaratan itu kurang, sehingga kami komunikasikan lagi, dengan pemohon agar melengkapinya,” katanya.

Menurut Eddy, salah satu persyaratan yang biasa tidak dilengkapi, oleh pemohon adalah surat pernyataan tanggung jawab mutlak (SPTJM). “Misalnya (akta) kematian itu ada surat tersebut, intinya saat persyaratan lengkap bisa selesai 24 jam,” ungkap dia.

Di samping itu, Eddy menyebut kendala lain yang biasa dihadapi, dalam menyelesaikan adminduk 24 jam yakni nomor telepon. Biasanya, pemohon tidak mencantumkan nomor telepon dengan valid. Hal ini yang kemudian membuat petugas kesulitan, saat akan memberi informasi terkait syarat pengurusan, yang harus dilengkapi.

Baca juga  Siswi SMP Al-Falah Deltasari Sidoarjo Sabet Juara 1 Lomba Pidato Bahasa Inggris

“Jadi kami mohon bagi warga, yang melakukan permohonan pelayanan, baik secara mandiri, maupun melalui petugas di kelurahan, atau di balai RW, kalau memasukkan nomor telepon dan email yang sesuai,” katanya.Sedangkan untuk KTP konvensional, Eddy memastikan apabila jumlah blanko mencukupi, maka proses pencetakan dilakukan semaksimal mungkin.

“Makanya kami arahkan warga memanfaatkan IKD. Namun, kalau blankonya ada, kami cetak hingga selesai,” ujarnya.

Eddy menyatakan, bahwa Dispendukcapil akankah memprioritaskan pencetakan KTP konvensional, bagi pemohon baru atau usia 17 tahun. Termasuk pula terhadap warga, yang kehilangan kartu identitas kependudukan. “Kalau yang sudah punya KTP tetapi dia mau ganti, misalnya gelar, kami tahan dulu,” pungkas dia. (yunus)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed