Atlet UNESA Sumbang Medali Terbanyak di AUG XXI 2024

Kontingen Indonesia sukses memperpanjang rekor juara umum untuk yang ke-11 kalinya pada ASEAN University Games (AUG) XXI (21) Tahun 2024 yang berlangsung di Surabaya-Malang.

Tim garuda muda berhasil mendominasi kompetisi berbagai cabor dengan perolehan medali yang sangat membanggakan. Dari 21 cabor dan 250 nomor yang dipertandingkan, Kontingen Indonesia memboyong total 296 medali dengan rincian, 126 emas, 99 perak, dan 71 perunggu.

Medali tersebut diraih oleh atlet sejumlah perguruan tinggi yang memperkuat kontingen Indonesia pada pesta olahraga mahasiswa yang diikuti peserta dari 10 delegasi negara anggota ASEAN itu. Dari berbagai perguruan tinggi, Universitas Negeri Surabaya (UNESA) menjadi kampus yang banyak menyumbangkan medali untuk Indonesia.

“Dari rekapan yang masuk, atlet UNESA menyumbang total 25 medali untuk Indonesia pada AUG kali ini,” ucap Cak Hasan, Prof. Dr. Nurhasan, M.Kes, Rektor UNESA dalam siaran pers Selasa (9/7).

Baca juga  Piala AFF U-19: Timnas Indonesia Menang Telak 6-0 Atas Filipina

Rektor UNESA Cak Hasan memberikan keterangan persnya dalam konferensi pers di Rektorat, UM pada penutupan AUG XXI 2024.

Atlet kampus ‘Rumah Para Juara’ berhasil mengoleksi 13 medali emas, 7 medali perak, dan 5 perunggu untuk Indonesia. Hasil perjuangan dan kerja keras para atlet UNESA ini tidak hanya membanggakan lembaga, tetapi juga masyarakat dan negara Indonesia.

Atas berbagai prestasi itu, Cak Hasan akan memberikan apresiasi kepada para atletnya yang sudah berjuang dan mengharumkan nama Indonesia di level ASEAN melalui AUG XXI 2024. “Mahasiswa ini (atlet) kami beri apresiasi, bisa berupa bonus pembinaan, pembebasan tugas akhir, atau konversi prestasi ke dalam bentuk sks tertentu, dan sebagainya,” ucap Cak Hasan.

Apresiasi tersebut merupakan komitmen UNESA dalam mendukung dan memotivasi para atletnya agar semangat untuk terus mengembangkan kompetensi olahraganya demi meraih prestasi di pentas olahraga yang setara atau lebih tinggi lagi ke depan.

Baca juga  Pemkot Surabaya Atur Pembuangan Sampah Selama Piala AFF U-19 2024

“Tugas atlet itu ada empat, dan harus fokus yaitu latihan, latihan, latihan, dan belajar. Kami tidak ingin perkembangan atlet terhambat. Mereka harus fokus berlatih dan belajar dalam porsinya masing-masing. Mereka sudah berjuang untuk negaranya, saat kita berikan yang terbaik untuk perkembangan mereka,” tandasnya.

Dekan Fakultas Ilmu Keolahrgaan dan Kesehatan (FIKK), Dr. Dwi Cahyo Kartiko, S.Pd., M.Kes., menambahkan, sebagaimana biasanya, UNESA tetap memberikan apresiasi kepada atlet berprestasi sesuai dengan tingkat prestasinya.

Dekan FIKK UNESA Dr. Dwi Cahyo Kartiko, S.Pd., M.Kes, dalam awarding cabor tenis di UNESA. Dia menekankan bahwa apresiasi itu nanti disesuaikan dengan kebutuhan atlet yang tentu saja didasarkan pada ketentuan skema apresiasi pada umumnya, seperti bonus, keringanan UKT dan pembebasan skripsi.

Baca juga  Puluhan Peserta Tinju Ikuti Pertandingan Piala Wali Kota Surabaya

Dekan menegaskan bahwa pembebasan skripsi yang dimaksud tersebut tidak berarti meluluskan mahasiswa atau atlet tanpa melalui prosedur tugas akhir dan ujian. Namun, mereka tetap melalui prosedur tugas akhir, tetapi non-skripsi.

Proses atau sistem latihan, prestasi yang diperoleh atlet bisa ditulis sebagai tugas akhir dan dipresentasikan atau diujikan untuk menilai kelayakannya. “Apresiasi ini kami berikan kepada mereka, tidak lain tidak bukan hanya untuk menghargai perjuangan dan memotivasi mereka,” tandasnya. (Bagus)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed