PM Baru Inggris, Tetap Akui Negara Palestina

Meski terjadi pergantian kepemimpinan, Perdana Menteri (PM) baru Inggris Keir Starmer tetap mengakui Palestina sebagai negara yang berdaulat dan berdampingan dengan Israil. Berbicara via telepon dengan Presiden Palestina Mahmoud Abbas dan Perdana Menteri (PM) Israel Benjamin Netanyahu. Dengan Abbas, Starmer membahas soal pengakuan terhadap negara Palestina yang disebutnya sebagai “hak yang tidak bisa disangkal”.
Sedangkan dengan Netanyahu, Starmer menyebut gencatan senjata dan pembebasan sandera di Jalur Gaza menjadi “kebutuhan yang jelas dan mendesak”.

Seperti dilansir Al Jazeera, Selasa (9/7), Starmer berbicara via telepon dengan Abbas dan Netanyahu pada Ahad (7/7) waktu setempat. Dalam percakapan telepon itu, Starmer pada dasarnya membahas hal yang tidak jauh berbeda, yakni soal mewujudkan gencatan senjata di Jalur Gaza.
Namun secara khusus, menurut juru bicara Downing Street atau kantor PM Inggris, Starmer membahas soal komitmen negaranya dalam mengakui negara Palestina sebagai bagian dari proses yang menghasilkan solusi dua negara berdampingan dengan Israel.

Baca juga  Menjelang Akhir Jabatan, Jokowi Lantik 3 Wakil Menteri

Starmer menyebut pengakuan bagi negara Palestina merupakan “hak yang tidak bisa disangkal bagi rakyat Palestina”. (nch)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed