by

Wali Kota Eri Cahyadi Ingin Terapkan Nilai Agama di Setiap Pelayanan Pemkot Surabaya

Memperingati Nuzulul Qur’an 1443 Hijriah, Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya, menggelar Pembinaan Mental Rohani, kepada seluruh Kepala Perangkat Daerah (PD), Camat dan Lurah se-Surabaya, di lantai 6, Graha Sawunggaling Lantai, Senin (25/4). Di kesempatan ini, Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi menyampaikan pentingnya menanamkan nilai-nilai Al-Qur’an, ke dalam pelayanan publik, terutama di lingkup Pemkot Surabaya.

Bukan hanya Wali Kota Eri Cahyadi, dalam kesempatan itu juga hadir, Dokter Ahli Paliatif dr Agus Ali Fauzi, atau yang biasa disapa Ustaz Agus itu, hadir memotivasi para Aparatur Sipil Negara (ASN), yang hadir secara langsung, maupun melalui daring.

Wali Kota Eri Cahyadi menyampaikan, di dalam kitab suci Al-Qur’an, terdapat ayat yang mengatur bagaimana tugas pemimpin, atau pejabat dalam melayani masyarakat. Ia memberikan satu contoh, yaitu soal keramahan dan senyum, ketika seorang pejabat memberikan pelayanan kepada masyarakat, dengan itu maka akan dinilai sebagai ibadah.

Baca juga  Pemkot Surabaya Buka Kejuaraan Futsal Perebutkan Piala Wali Kota, Atlet Terbaik akan Ikuti Diklat Satu Tahun Penuh

“Jadi di dalam kitab Al-Qur’an itu kan juga ada, bagaimana cara kerja tugas pejabat, atau pelayan publik. Seperti motivasi-motivasi yang dijelaskan oleh ustaz Agus tadi, bagaimana kita mengimplementasikan ajaran agama, di dalam sebuah pekerjaan,” kata Wali Kota Eri Cahyadi.

Wali kota yang akrab disapa Cak Eri itu mengatakan, ketika pejabat publik, pimpinan dan seluruh pegawai Pemkot Surabaya, menerapkan ajaran agama dalam bekerja, secara otomatis pelayanan-pelayanan di kelurahan, kecamatan, bahkan puskesmas dan lain sebagainya berjalan cepat.

Cak Eri menegaskan, bahwa ia ingin para pejabat, pimpinan dan seluruh pegawai di lingkup Pemkot Surabaya, menerapkan ajaran agama masing-masing dalam bekerja. “Pasti kan di agama Kristen onok aturane dewe (ada aturannya sendiri), Islam onok dewe (ada sendiri), terus terang saya ingin menerapkan masing-masing ajaran agama, untuk diterapkan ke dalam pelayanan kita,” imbuhnya.

Baca juga  Cegah Hepatitis Akut, Wali Kota Eri Cahyadi Ajak Para Orang Tua Lebih Peka Terhadap Kesehatan Anak

Pada kesempatan ini, Dokter Ahli Paliatif dr Agus Ali Fauzi, atau yang akrab disapa Ustaz Agus, juga memberikan pesan kepada seluruh pegawai, di lingkup Pemkot Surabaya yang hadir dalam Pembinaan Mental Rohani. Menurut dia, menjadi seorang pejabat publik adalah, sebuah titipan dari tuhan, oleh karena itu selama mengemban tugas baiknya, memberikan pelayanan semaksimal mungkin, agar dinilai sebagai ibadah.

Maka dari itu panjenengan bersyukur mulai sekarang, karena panjenengan menolong dan melayani orang. Insyaa Allah, kalau melayani orang dengan ikhlas jadinya berkah, rezekinya bertambah dan dilancarkan karirnya,” pungkasnya. (yunus)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed