by

Hidup Seorang Diri, Kakek Ismail Pilih Tinggal di Griya Werda Surabaya

Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya melalui Dinas Sosial (Dinsos), terus concern memberikan intervensi, kepada warga Pemerlu Pelayanan Kesejahteraan Sosial (PPKS). Intervensi itu salah satunya telah diberikan kepada Ismail (72), warga Jalan Tambak Pring Barat I No 46, Kecamatan Asemrowo, Kota Surabaya.

Kepala Dinas Sosial (Dinsos) Kota Surabaya, Suharto Wardoyo mengatakan, bahwa sebelumnya Ismail berharap dapat tinggal di UPTD Griya Werda. Alasannya, karena semenjak istrinya meninggal dunia, ia harus tinggal sendiri di rumah kos.

“Jadi istrinya bapak Ismail ini sudah meninggal sekitar 3 minggu yang lalu. Kemudian atas permintaan sendiri, dia minta agar ditempatkan di Griya Werda,” kata Anang sapaan lekatnya, Sabtu (14/8).

Anang menjelaskan, sebenarnya Ismail masih memiliki 2 orang anak. Namun, sepengakuan klien, kedua anaknya tersebut sudah hilang kontak, dan tidak diketahui keberadaannya. “Di mana keberadaan dua anaknya itu sampai sekarang tidak diketahui,” ungkapnya.

Baca juga  Seleksi Jabatan Sekda di Mojokerto Diduga Tidak Netral

Selama ini, Anang menyatakan, bahwa Ismail tinggal mengontrak rumah di Jalan Tambak Pring Barat I No 46, Kecamatan Asemrowo, Kota Surabaya. Namun, setelah istrinya berpulang, ia merasa sendiri dan ingin memiliki teman di usia renta. “Jadi beliau (Ismail) memang menginginkan untuk bisa tinggal di Griya Werda,” katanya.

Oleh sebab itu, Dinsos Surabaya bersama jajaran kecamatan, serta beberapa elemen sosial, langsung bergerak cepat untuk mewujudkan harapan dari kakek berusia 72 tahun itu. Alhasil, pada Sabtu (14/8), Ismail pun dijemput ke rumah kosnya, untuk selanjutnya tinggal di UPTD Griya Werda.

“Mulai hari ini beliau (Ismail) sudah tinggal di Griya Werda. Sebelum dibawa ke sana, beliau juga sudah mengikuti swab di Puskesmas pada Jum’at (13/8) kemarin,” tuturnya.

Baca juga  Seleksi Jabatan Sekda di Mojokerto Diduga Tidak Netral

Sementara itu, Ismail sendiri mengaku, jika sebelumnya tinggal di rumah sewa berukuran sekitar 3×4 meter. Rumah sewa ini, merupakan hasil sumbangan sukarela dari warga. Sementara untuk kebutuhan makan, ia telah mendapatkan bantuan permakanan dari Pemkot Surabaya. “Saya sangat berterima kasih, warga sekitar juga sangat peduli,” katanya.

Ismail juga mengaku, sebenarnya ia masih memiliki 2 orang anak. Namun kedua anaknya itu sudah berkeluarga dan tinggal jauh terpisah dengannya. “Anak-anak saya sebenarnya sudah coba dihubungi, dibantu oleh warga beberapa kali, tapi tetap tidak bisa terhubung,” ungkapnya.

Makanya, ia berharap dapat tinggal di Griya Werda, untuk mengisi hari di masa tuanya. Apalagi, di Kota Surabaya sendiri, Ismail mengaku tidak memiliki saudara. Sedangkan untuk bekerja, tubuhnya juga sudah tidak kuat lagi. “Di Surabaya ini saya tidak punya saudara. Usia saya juga sudah tua, sulit untuk bekerja,” tuturnya.

Baca juga  Seleksi Jabatan Sekda di Mojokerto Diduga Tidak Netral

Kini, kakek berusia 72 tahun ini pun bisa bernafas lega. Sebab, Pemkot Surabaya telah mewujudkan harapannya, untuk bisa tinggal dan menetap di UPTD Griya Werda. (yunus)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed