by

Pemkot Surabaya Pastikan Stok Vaksin Anak Usia 6-11 Tahun Aman

Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya, memastikan ketersediaan stok vaksin khusus anak usia 6-11 tahun, relatif aman. Sebab, Pemkot Surabaya, telah menargetkan sebanyak 246 ribu dosis pertama, serta tengah fokus pada percepatan vaksinasi khusus anak, yang duduk di bangku Sekolah Dasar (SD), maupun Madrasah Ibtidaiyah (MI).

Kepala Bagian Humas Kota Surabaya, Febriadhitya Prajatara memastikan, bahwa ketersediaan stok vaksin, anak usia 6-11 tahun di Kota Surabaya cukup aman. Selain itu, selama dua hari pelaksanaan vaksinasi anak, tidak ditemukan gejala KIPI (Kegiatan Inputan Pasca Imunisasi)

“Insyaa Allah aman, karena tidak ada laporan KIPI, dari rekan-rekan Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Surabaya, ketika pelaksanaan vaksin terhadap anak,” kata Febri sapaan lekatnya, Sabtu (18/12).

Baca juga  Gelar Evaluasi, Dispendik dan Para Pakar Sepakat PTM 100 Persen Dilanjutkan

Febri menjelaskan, apabila terjadi KIPI, pihak sekolah bersama Puskesmas setempat, akan segera melakukan tindakan. Sebab, masing-masing sekolah, telah memberikan layanan aduan, atau konsultasi, melalui setiap puskesmas yang bertugas.

“Setelah di vaksin, anak-anak harus menunggu terlebih dahulu, apakah ada gejala KIPI, atau tidak. Tapi yang jelas, pihak sekolah bersama puskesmas, akan melakukan penanganan yang sesuai,” jelas dia.

Di sisi lain, selama dua hari pelaksanaan vaksin, untuk anak usia 6-11 tahun, pelaksanaan vaksinasi dosis pertama, yang dilakukan di masing-masing sekolah, terdapat beberapa faktor, yang menjadi kendala pelaksanaan vaksinasi dosis pertama tersebut.

“Dikarenakan anak-anak itu, telah melakukan imunisasi dan tidak bisa melaksanakan vaksin. Kemudian, kondisi kesehatan yang kurang baik, seperti batuk dan demam, serta banyak orang tua, yang jadwalnya berbenturan, dan tidak bisa mengantarkan anaknya,” ungkap dia.

Baca juga  Pemkot Surabaya Gerak Cepat Bantu Mantan Atlet Timnas yang Sakit Kronis

Oleh karena itu, Febri menerangkan, akan ada penjadwalan ulang, untuk anak-anak yang belum bisa mengikuti vaksinasi. Penjadwalan tersebut, akan diatur oleh pihak sekolah masing-masing, dengan didampingi oleh puskesmas setempat, yang bertugas.

Sejauh ini, untuk capaian vaksinasi dosis pertama, untuk anak usia 6-11 tahun, selama dua hari terakhir, Febri mengatakan, telah mencapai belasan ribu dosis, dari jumlah yang ditargetkan. Pada Rabu (15/12), telah mencapai 18.668 ribu dosis, atau sekitar 72 persen dari 25.000 ribu, target sasaran.

“Untuk hari kedua, Kamis (16/12) target kita 20 ribu dosis, tapi yang mencapai sasaran sekitar 13.788, atau 67 persen,” kata dia.

Febri menambahkan, berdasarkan data capaian vaksinasi, di Kota Surabaya, sebanyak 118 persen, lebih dosis pertama telah berhasil disuntikkan, dan dosis kedua telah mencapai 100 persen. Artinya, masyarakat Kota Surabaya, sudah sangat sadar dan peduli dengan kesehatan, terutama kekebalan komunal, untuk menekan virus Covid-19.

Baca juga  Polres Pasuruan Kota Bersama Instasi Terkait Berikan Bantuan Warga Terdampak Banjir

“Ini menunjukkan bahwa, masyarakat Kota Surabaya, sudah menyadari pentingnya kesehatan, terutama terhadap paparan Covid-9. Sehingga dengan vaksin yang sangat masif, kekebalan komunal di Surabaya inikan bisa terjaga,” pungkasnya. (yunus)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed