by

LPPOM MUI Sayangkan Pengusaha Palsukan Label Halal

Lembaga Pengawas Pangan Obat-obatan dan Kosmetik Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) mengakui jika memang ada pengusaha yang memanipulasi label halal untuk produknya.

AGAR LARIS

Dikonfirmasi majalahnurani.com Rabu (7/11/2018) Wakil Direktur LPPOM MUI Osmena Gunawan membenarkan jika ada upaya manipulasi label halal. Hal itu dilakukan pengusaha agar produknya laris dan dipercaya masyarakat.

“Kita laporkan ke penegak hukum,” ujarnya.

Dari hasil temuannya, sudah ada ada beberapa produk menggunakan label halal secara ilegal. Khususnya di DKI Jakarta.
Sekarang, kata Osmena, Polda Metro Jaya sudah menindak pengusaha tersebut.

“Memang ada serifikat palsu,. Langsung kita laporkan ke polisi,” jelasnya.

Atas kejadian ini, Osmena menyayangkan masih ada pengusaha yang memalsukan label halal. Sebab selama ini, LPPOM MUI gencar menyosialisasikan sertifikasi halal, baik pada UMKM, UKM, pengusaha dalam dan lur negeri.

Baca juga  Mulai Oktober, Semua Produk Wajib Sertifikasi Halal

Bahkan proses pengurusan sertifikasi halal relatif mudah. Pengurusan pun bisa dilakukan melalui sistem dalam jaringan (daring). “Mudah tidaknya itu relatif, tergantung kemauan,” tambahnya.

QR CODE

Motif manipulasi label halal itu, kata Osmena yakni target agar produknya laku. Sayangnya pengusaha tak mau mengurus sertifikat halal.

“Temuan label ilegal juga harus diproses hukum oleh masing-masing MUI setiap daerah,” ungkap dia.

Dari beberapa temuan label halal palsu, pengusaha yang melakukan itu tergolong pedagang kecil.

Untuk masyarakat sendiri, saran Osemna, diharapkan lebih berhati-hati lagi dalam mengonsumsi produk-produk yang ditawarkan oleh pengusaha.

“LPPOM ke depan akan menyertakan QR Code disamping logo halal. Agar masyarakat bisa mengecek langsung,” pungkas dia. 01/Bagus

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed